ALLAH DAN KEJAHATAN

TEODISI

III. ALKITAB DAN TEODISI

 

01-ALLAH DAN KEJAHATAN DI DALAM ALKITAB

1.Alkitab memuat banyak contoh tentang Allah yang mengirim kejahatan (evil) , baik dalam bentuk “kejahatan moral” yang dihasilkan oleh manusia yang berbuat dosa dan “kejahatan fisik” atau  penderitaan.  Dua penggunaan alkitabiah dari kata evil parallel definisi Kamus Bahasa Inggris Oxford dari kata (a) “jahat secara moral” dan (b) “ketidaknyamanan, rasa sakit, atau masalah atau penderitaan.”

2.Dalam kasus lain, kata “jahat” (evil) mengacu pada penderitaan. Penderitaan disebabkan oleh (a) “kejahatan ‘moral’ (moral evil), atau perbuatan dosa manusia   atau (b) “kejahatan ‘fisik’ (physical evil), yang  disebabkan dari luar diri manusia yaitu disebabkan  oleh bencana  alam.”

3.Alkitab menggambarkan Allah sebagai yang menimbulkan atau penyebab adanya kejahatan dalam kedua pengertian diatas karena penulisnya “menganggap Allah sebagai Penyebab utama kejahatan.”  Alkitab berisi contoh-contoh penderitaan yang disebabkan oleh alam yang dikaitkan dengan Allah,  serta contoh-contoh penderitaan yang disebabkan oleh manusia  yang berbuat dosa yang dikaitkan dengan Allah.

4.Barry Whitney memberikan alasan mengapa sebuah Teodisi penting bagi mereka yang percaya kepada Allah yang alkitabiah ketika dia mengamati bahwa “orang yang beriman kepada Tuhan, lebih daripada yang tidak beriman,  dipaksa untuk mencari jawab terhadap masalah kejahatan dan hubungannya dengan Tuhan Allah.”

 

 

02-TANGGAPAN ALKITAB TERHADAP KEJAHATAN

1.Tyron Inbody mengamati bahwa Alkitab memberikan “berbagai solusi” untuk pertanyaan tentang Allah dan kejahatan serta  penderitaan manusia.  Inilah berbagai tuisan  “berbagai solusi” untuk menjawab mengapa penderitaan dan kejahatan :”Tanggapan” Alkitab (James Crenshaw)  atau “Pendekatan” (Daniel J. Harrington) [23] atau “Jawaban” (Bart Ehrman) untuk kejahatan yang telah diidentifikasi oleh para sarjana Alkitab ini. Para cendekiawan ini melihat serangkaian tanggapan termasuk hukuman karena dosa, pengajaran atau ujian, atau sarana untuk kebaikan yang lebih besar.

2.Gregory Boyd, ketika mengapresiasi “eksposisi berbagai motif alkitabiah yang menjelaskan mengapa kita menderita, melanjutkan untuk memperingatkan bahwa” tidak satu pun dari motif-motif ini mengklaim sebagai Teodisi yang komprehensif.

3.Dalam perjanjian dengan Boyd, Milton Crum berkomentar bahwa meskipun ayat-ayat Alkitab seperti itu dapat mengurangi beban penderitaan, penafsiran sementara tentang kejahatan tidak memberikan Teodisi yang menyeluruh.

 

SUMBER:

https://en.wikipedia.org/wiki/Theodicy_and_the_Bible

 

Note:

Theodicy  (bhs Inggris) ada yang menerjemahkan dengan Teodisi, Teodise atau Teodisae, dalam bahasan  istilah Teodisi lebih banyak yang memakainya .

Teodisi Kristen adalah  ilmu yang mencoba menjelaskan relasi antara Allah yang mahakuasa, berdaulat, adil dan maha baik dengan kenyataan adanya penderitaan dan kejahatan didunia ini.

 

Leave a Comment