ILUSHA

KARAMAZOV BERSAUDARA ( THE KARAMAZOV BROTHERS )

BUKU 10: ANAK ANAK SEKOLAH

 

02.ILUSHA

1.Ini adalah kunjungan pertama Kolya ke rumah sakit, meskipun anak laki-laki lain telah mengunjungi Kolya sejak Alyosha mendesak mereka untuk melakukannya. Di luar rumah sakit, Kolya merasa gugup bertemu Alyosha. Dia telah banyak mendengar tentang pria luar biasa ini, dan dia ingin membuat kesan yang baik pada dirinya sebagai pria muda yang cerdas dan mandiri. Ketika Alyosha keluar untuk menemui bocah itu, dia tersenyum lebar. Kolya terpesona oleh penampilan  Alyosha yang baik hati, tetapi dia terus berbicara dengannya secara terbuka.

2.Kolya memberi tahu Alyosha tentang hubungannya dengan Ilusha, mengatakan bahwa dia dan Ilusha telah berteman baik selama beberapa waktu. Kolya merasa sedih untuk Ilusha, dan dia melindunginya dari anak-anak lelaki yang akan memukulnya. Suatu hari, karena sifat kekanak-kanakan yang nakal, Ilusha memberi makan seekor anjing sepotong roti dengan jepit di dalamnya. Smerdyakov telah mengajarinya cara melakukan ini, tetapi ketika dia melihat anjing itu berteriak dan berlari-lari, dia segera menyesali lelucon itu.

3.Dia memberi tahu Kolya apa yang terjadi, dan Kolya melihat bahwa dia merasa menyesal. Meski begitu, Kolya menghukum Ilusha dengan mengabaikannya. Ilusha menjadi sangat marah pada Kolya karena hal ini, dan dia mengirim pesan kepada Kolya mengatakan bahwa dia akan memberi makan jepit  kepada semua anjing di kota. Kemudian, ketika anak-anak lelaki di sekolah mengejek Ilusha, Kolya tidak tergerak  untuk melindungi temannya yang sedang dibuly. Ilusha menjadi marah dan bergegas ke Kolya, saat itulah dia menusuk Kolya dengan pisau pena. Hubungan mereka menjadi renggang, itulah sebabnya kedua bocah itu tidak bertemu sampai hari ini.

 

4.Alyosha dan Kolya mengunjungi Ilusha, dan Kolya membawa anjingnya Perezvon. Kemudian, ia mengungkapkan bahwa anjingnya memang Zhuchka, anjing yang Ilusha beri makan jepit. Dia telah melatih anjing itu, dan dia tidak ingin mengunjungi Ilusha sampai anjing itu terlatih penuh. Uluran kebaikan ini  membuat Ilusha sangat bahagia, dan persahabatan keduanya  itu dipulihkan, meskipun dalam keadaan yang tidak bahagia dan mengerikan. Kolya kemudian menghasilkan meriam kecil, yang ia berikan kepada Ilusha sebagai hadiah.

5.Kolya dan Alyosha melangkah keluar ketika para dokter datang untuk melihat Ilusha, dan Kolya memberi tahu Alyosha teorinya tentang kehidupan. Ia mencintai manusia tetapi tidak ingin “memanjakan” dirinya. Dia sangat membenci semua bentuk sentimentalitas. Dia mengatakan dia adalah seorang sosialis, dan dia mengutip dari banyak teks yang telah dia baca.

6.Alih-alih terkesan, Alyosha mengatakan kepadanya bahwa dia terkejut bahwa seorang bocah lelaki yang begitu muda sudah bisa terombang-ambing oleh “omong kosong yang jahat.” setara secara intelektual, mereka menjadi teman baik. Para dokter kembali, dan semua orang yang melihat mereka tahu bahwa Ilusha  mendapat kabar buruk dari dokter. Ketika Ilusha berbicara dengan ayahnya, Kolya tersentuh, dan dia memberi tahu Alyosha bahwa dia akan mengunjungi Ilusha lebih sering.

 

SUMBER:

https://www.gradesaver.com/the-brothers-karamazov/study-guide/summary-book-10

http://www.ccel.org/d/dostoevsky/karamozov/htm/

 

UNTUK DIRENUNGKAN

1.Persahabatan Koyla dan Ilusha mengalami pasang dan surut. Bukanlah itu juga berlaku diantara orang dewasa. Resepnya: saling memaafkan agar persahabatan awet.

2.Ilusha sedang sakit gawat menanti ajal. Ini menjadi pertanyaan mengganjal dari pengarang, mengapa anak sekolah muda usia harus menderita seperti ini? Inilah pertanyaan pertanyaan Teodisi, yang mencoba menghubungkan Allah Yang Maha Adil dan baik dengan penderitaan didunia ini.

3.Aloysha yang saat itu menjadi calon rahib berusia muda menjadi model dan favorit dikalangan orang orang muda.  Biar kita doakan semua muda mudi Kristen menjadi tokoh model panutan bagi generasi muda yag lainnya.

 

 

 

Leave a Comment