SETAN

TOPIK KHUSUS : SETAN

http://www.freebiblecommentary.org/pdf/ind/VOL09BOT_indonesian.pdf – hal 290-291

Mazmur 38:19 (38:20) “mereka memusuhi” Ini adalah akar kata Ibrani (BDB 966) dari mana kita mendapatkan istilah “setan.”

 

Dalam PL yang istilah “setan” atau “penuduh” (BDB 966) dapat berhubungan dengan tiga kelompok terpisah.

  1. penuduh manusia (lih. I Sam. 29:4; II Sam 19:22; 1 Raj. 11:14,20,29; Maz. 109:6)
  2. malaikat penuduh (lih. Bil. 22:22-23; Ayub 1-2; Zak. 3:1)
  3. iblis penuduh (lih. 1 Taw. 21:1; 1 Raj. 22:21; Zak. 13:2) Baru kemudian pada periode intertestamental, ular di Kejadian 3 diidentifikasi sebagai setan (lih. Book of Wisdom 2:23-24; II Enoch 31:3), dan bahkan kemudian hal ini menjadi pilihan para rabbi (lih. Sot 9b dan Sanh 29a).

“Anak-anak Allah” dalam Kejadian 6 menjadi malaikat dalam I Henokh 54:6. Saya mengatakan hal ini, bukan untuk menegaskan akurasi teologis, tetapi untuk menunjukkan perkembangannya.

Dalam PB kegiatan PL ini dikaitkan dengan malaikat, kejahatan dipersonifikasi (lih. II Kor 11:3; Wahyu 12:9). Asal usul kejahatan dipersonifikasikan sulit atau tidak mungkin (tergantung sudut pandang anda) untuk ditentukan dari PL. Salah satu alasan untuk hal ini adalah monoteisme Israel yang kuat (lih. 1 Raj. 22:20-22; Pengk. 7:14; Yes. 45:7; Amos 3:6). Semua kausalitas ini dihubungkan kepada YHWH untuk menunjukkan keunikan dan kedudukan tertinggi-Nya (lih. Yes. 43:11; 44:6,8,24; 45:5-6,14,18,21,22).

Sumber informasi yang mungkin adalah (1) Ayub 1-2, di mana Setan adalah salah satu “anak-anak Allah” (yaitu, malaikat) atau (2) Yesaya 14 dan Yehezkiel 28, di mana raja timur-dekat yang sombong (Babel dan Tirus) yang paling memungkinkan digunakan untuk menggambarkan kesombongan setan (lih. I Tim. 3:6).

Emosi saya bercampur tentang pendekatan ini. Yehezkiel menggunakan metafora Taman Eden, bukan hanya untuk raja Tirus sebagai setan (lih. Yeh. 28:12-16), tetapi juga untuk raja Mesir sebagai Pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat (Yehezkiel 31). Namun, Yesaya 14, terutama ay. 12-14, tampaknya menggambarkan sebuah pemberontakan malaikat melalui kesombongan. Jika Allah ingin mengungkapkan kepada kita sifat spesifik dan alami Setan, ini adalah cara yang sangat miring dan tempat untuk melakukannya.

Kita harus waspada terhadap kecenderungan teologi sistematik mengambil bagian kecil ambigu terhadap perjanjian yang berbeda, penulis, buku-buku, dan genre dan menggabungkan mereka sebagai potongan dari satu teka-teki ilahi.

Saya sependapat dengan Alfred Edersheim (The Life and Times of Jesus the Messiah, vol. 2, lampiran XIII [hal. 748-763] dan XVI [hal.770-776]) bahwa Yudaisme rabinis terlalu dipengaruhi oleh dualisme Persia dan spekulasi yang jahat. Para rabi bukanlah sumber yang baik bagi kebenaran di area ini.

Yesus secara radikal menyimpang dari ajaran Sinagog di area ini. Saya pikir bahwa konsep musuh archangelic YHWH dikembangkan dari dua dewa yang tinggi dualisme Iran, Ahkiman dan Ormaza, dan kemudian dikembangkan oleh para rabi menjadi dualisme Alkitab YHWH dan Setan.

Pasti ada wahyu progresif dalam PB untuk personifikasi kejahatan, tapi tidak rumit seperti para rabi. Sebuah contoh yang baik dari perbedaan ini adalah “perang di surga.” Jatuhnya Setan adalah keharusan logis, tetapi secara spesifik tidak diberikan. Bahkan apa yang diberikan terselubung dalam genre apokaliptik (lih. Wahyu 12:4,7,12-13). ┬áMeskipun Setan dikalahkan di dalam Yesus dan diasingkan ke bumi, ia masih berfungsi sebagai hamba YHWH (lih. Mat. 4:1; Lukas 22:31-32, I Kor. 5:5; I Tim. 1:20).

Kita harus mengekang rasa ingin tahu kita di wilayah ini. Ada kekuatan pribadi godaan dan kejahatan, tetapi masih ada hanya satu Allah dan kita masih bertanggung jawab atas pilihan kita. Ada peperangan rohani, baik sebelum dan sesudah keselamatan. Kemenangan hanya dapat datang dan tetap di dalam dan melalui Allah Tritunggal. Kejahatan telah dikalahkan dan akan dihapuskan!

Ini adalah hal yang sangat sulit karena beberapa alasan.

  1. PL mengungkapkan musuh terbesar bukan sesuatu yang baik, tetapi seorang hamba YHWH, umat manusia yang menawarkan alternatif dan juga menuduh umat manusia yang tidak benar. Hanya ada satu Allah (monoteisme), satu kekuatan, satu penyebab dalam PL-YHWH.
  2. Konsep musuh pribadi Allah yang terbesar dikembangkan dalam literatur (non-kanonik) antar kitab dibawah pengaruh agama Persia dualistik (Zoroastrianisme). Hal ini, pada gilirannya, sangat dipengaruhi Yudaisme rabinis dan komunitas Essene (yaitu, Gulungan kitab Laut Mati). 3. PB mengembangkan tema-tema PL dalam kategori yang kaku dan mengejutkan, namun selektif. Jika seseorang melakukan pendekatan studi tentang kejahatan dari perspektif teologi alkitabiah (setiap buku atau penulis atau genre dipelajari dan diuraikan terpisah), maka pandangan yang sangat berbeda tentang kejahatan akan terungkap. Namun, jika seseorang melakukan penelitian kejahatan dari pendekatan non-alkitabiah atau ekstra-Alkitabiah agama dunia atau agama timur, maka banyak perkembangan PB meramalkan dalam dualisme Persia dan spiritisme Yunani-Romawi.

 

Jika seseorang secara presupposision berkomitmen kepada otoritas ilahi Kitab Suci, maka pengembangan PB harus dilihat sebagai wahyu progresif. Orang Kristen harus waspada terhadap membiarkan cerita rakyat Yahudi atau literatur barat (Dante, Milton) untuk lebih mempengaruhi konsep. Tentu saja ada misteri dan ambiguitas di wilayah wahyu ini. Tuhan telah memilih untuk tidak mengungkapkan semua aspek kejahatan, asal-usulnya, perkembangannya, tujuannya, tetapi Dia telah mengungkapkan kekalahannya!