SMERDYAKOV

KARAMAZOV BERSAUDARA (THE KARAMAZOV BROTHERS)

BUKU 11 :  IVAN

 

02.Smerdyakov pembunuh Fyodor

1.Ivan merasa sakit, tetapi penyakitnya lebih terkait dengan Smerdyakov daripada dengan Alyosha. Smerdyakov masih di rumah sakit karena kejang pada malam pembunuhan itu. Dia bilang dia tahu Ivan berharap kematian ayahnya, dan dia tetap berada di luar sebagai  cara untuk memfasilitasi ini. Ivan, yang marah, memukul Smerdyakov, tetapi ini tidak menghentikan pelayan tadi  untuk menyiksa Ivan dengan teorinya.

2.Dia mengatakan bahwa Ivan ingin pergi ke Moskow ketika Fyodor dibunuh karena dia ingin mencuci tangannya dari apa yang dia tahu akan menjadi situasi yang berantakan. Ivan mengatakan kepada Smerdyakov bahwa dia tidak akan melaporkan kemampuannya untuk berpura pura ayan  kepada pihak berwenang jika Smerdyakov akan tetap menyimpan rahasia percakapan  sebelum hari pembunuhan.

3.Smerdyakov berkata bahwa Ivan mungkin hanya menginginkan warisannya, dan inilah mengapa dia ingin ayahnya mati. Ivan pergi dan bergulat dengan gagasan bahwa ia mungkin sebagian bersalah atas pembunuhan Fyodor jika Smerdyakov memang membunuh Fyodor.

4.Dia mengunjungi Katerina dan mengakui penyesalannya padanya. Katerina menenangkan pikiran Ivan dengan mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki surat dari Dmitri yang mengatakan bahwa Dmitri akan membunuh Fyodor sebagai upaya terakhir untuk mengembalikan uangnya. Ivan merasa lebih tenang, menganggap saudaranya Dmitri-lah yang menjadi pelaku pembunuhan, bukan Smerdyakov. Dia pergi, dengan agak terhibur.

5.Tetapi ketika Ivan berbicara dengan Smerdyakov lagi, Smerdyakov menghancurkan ketenangan pikirannya karena dia mengakui bahwa dialah pembunuh Fyodor.. Lebih buruk lagi, dia memberi tahu Ivan bahwa kata-kata Ivanlah yang membantunya merasionalisasi tindakan pembunuhan itu. “Kaulah yang membunuhnya,” kata Smerdyakov. Dia memberi Ivan 3.000 rubel yang dia curi dari Fyodor, dan dia mulai menjelaskan bagaimana dia membunuh orang itu.

6.Dia menjelaskan bagaimana dia memalsukan serangan epilepsi pada malam pembunuhan (tetapi dia benar-benar memilikinya sebelum dia dibawa ke rumah sakit). Smerdyakov memberi tahu Ivan bahwa melalui perbincangan mereka tentang imoralitas dan tidak adanya Tuhan, ia menemukan kekuatan dan rasionalisasi untuk melakukan pembunuhan. Dia menjelaskan bahwa, setelah Dmitri menyerang Grigory, Smerdyakov mengambil kesempatan untuk melakukan pembunuhan.

7.Dia memancing Fyodor keluar dari kamarnya dengan mengatakan bahwa Grushenka telah datang. Kemudian, ketika Fyodor mencondongkan tubuh ke luar jendela, dia memukulnya dengan pemberat kertas. Setelah Ivan yakin bahwa Smerdyakov melakukan pembunuhan dan bahwa kata-katanya yang memungkinkan pembunuhan itu, ia meninggalkan Smerdyakov.  Ketika Ivan pulang, dia memutuskan untuk memberi tahu pengadilan tentang pengakuan Smerdyakov selama persidangan Dmitri.

8.Dia kecewa, dia menemukan setan di kamarnya, yang mencela Ivan tentang kejahatannya. Dalam luapan kemarahannya , Ivan melempar cangkir pada iblis. Alyosha datang ke rumahnya dan memberi tahu Ivan bahwa Smerdyakov baru saja gantung diri. Perilaku Ivan mengkhawatirkan Alyosha, tetapi ketika dia bertanya kepada saudara laki-lakinya apa yang salah, Ivan terlalu kesal untuk menggambarkan penderitaannya dengan iblis. Alyosha menyadari bahwa Ivan mengalami gangguan saraf, dan ia tinggal bersama saudaranya untuk malam itu.

SUMBER:

http://www.ccel.org/d/dostoevsky/karamozov/htm/

ps://www.gradesaver.com/the-brothers-karamazov/study-guide/summary-book-11

 

UNTUK DIRENUNGKAN

1.Smerdyakov menjadi pembunuh Fyodor dengan mendapat kekuatan dari suatu pemikiran yang sesat yaitu tentang tentang imoralitas dan tidak adanya Tuhan, Akhirnya dia sendiri bunuh diri. Akhir hidup yang tragis. Selain itu sepanjang hidupnya ia juga tidak bahagia. Menurut rumor, Smerdyakov adalah anak Fyodor dari hubungan gelap dan menjadi anak yang tidak diakui oleh Fyodor.

2.Hidup yang memprihatinkan telah dijalani Smerdyakov, tetapi tidak bisa diterima sebagai alasan ia melakukan pembunuhan itu.  Ketika ia meniadakan Tuhan dari kamus kehidupannya makai a merasa leluasa dapat melakukan pembunuhan.

Mengingat itu biarlah iman kepercayaan  dan takut kepada Tuhan kita pegang teguh  maka Roh Kudus juga yang menuntun dan membimbing hidup kita pada jalan jalan yang benar.

Leave a Comment