TEODISI PROTES

TEODISI

IV.BERBAGAI PANDANGAN KRISTEN

  04.TEODISI PROTES
1.Posisi ini adalah berisi keluhan  kepada Tuhan, bahwa sebenarnya Tuhan Allah  bisa  campur tangan dalam sejumlah keadaan yang mengerikan. Beratnya kekejaman sering dikutip. Beberapa versi dari ini mencoba untuk melarikan diri dari masalah klasik dengan menyangkal bahwa Allah itu Maha Pengasih, atau setidaknya tampak seperti (lih. Roth dan Blumenthal).

2.Tetapi mungkin akan lebih baik untuk memahami posisi ini sebagai berbicara dari posisi yang terluka. Orang percaya berkata kepada Tuhan, “Sejauh yang saya bisa mengerti dari posisi saya yang terbatas, Engkau  tampaknya telah membiarkan hal-hal mengerikan terjadi. Mengapa? Haruskah Engkau  melakukan hal seperti itu?” Kemudian, alih-alih pergi dengan dengan tidak percaya, orang percaya menunggu Tuhan Allah.

3.Ini adalah pendekatan yang dimodelkan bagi kita dalam Mazmur. Orang-orang percaya memprotes dari dasar perjanjian — inilah yang Allah telah janjikan kepada kita dan siapa Dia; oleh karena itu, bukankah seharusnya Tuhan campur tangan? (mis. Mzm 44, 74, 88, 102, 142)

4.Posisi ini paling baik berupaya untuk terus menegaskan misteri dan kebaikan Allah bahkan di tengah kebingungan dan keraguan. Demikian juga, posisi ini menganggap penting untuk mengidentifikasi dengan penderitaan orang lain, bukan untuk meringankan penderitaan mereka dengan mencari dengan mudah untuk menjelaskannya.

 

SUMBER:

https://www3.dbu.edu/mitchell/documents/TheodicyOverview.pdf

Note:

Theodicy  (bhs Inggris) ada yang menerjemahkan dengan Teodisi, Teodise atau Teodisae, dalam bahasan  istilah Teodisi lebih banyak yang memakainya .

Teodisi Kristen adalah  ilmu yang mencoba menjelaskan relasi antara Allah yang mahakuasa, berdaulat, adil dan maha baik dengan kenyataan adanya penderitaan dan kejahatan didunia ini.

 

 

Leave a Comment